UE menangguhkan program Erasmus di Hongaria di sebagian besar universitas

17/01/2023

Komisi Eropa meyakini bahwa lembaga-lembaga pendidikan tinggi ini telah menjadi yayasan swasta yang dikendalikan oleh Perdana Menteri Viktor Orban. Rombongannya meyakinkan bahwa kompromi dengan Brussels adalah mungkin.

Ini merupakan pukulan besar bagi para pelajar Hongaria. Universitas-universitas di negara ini tidak lagi memenuhi syarat untuk mengikuti program Erasmus, program pertukaran yang didanai Uni Eropa yang memungkinkan mahasiswa dari seluruh Eropa untuk menghabiskan waktu enam bulan di negara lain. Uni Eropa menangguhkan kerja sama dengan 21 universitas Hongaria - hampir semua lembaga pendidikan tinggi di negara itu - karena Perdana Menteri Viktor Orban telah mengubah lembaga-lembaga pendidikan ini menjadi yayasan swasta, untuk membangun peti perang jika dia kalah dalam pemilihan.

A voir aussi : Taliban melarang perempuan mengikuti ujian masuk universitas

Universitas menjadi 'dana gelap' partai
Perdana menteri telah memberikan universitas-universitas dengan kastil dan properti milik negara, dan menempatkannya di bawah kendali menteri-menteri dan partainya. Hal ini tidak ada di tempat lain di Eropa. Dan bagi Komisi Eropa, tidak ada pertanyaan tentang memberikan uang Erasmus - 40 juta euro per tahun, bagaimanapun juga - kepada universitas yang telah menjadi 'dana gelap' partai dan telah benar-benar kehilangan kemandiriannya.

Namun sejak tahun 2004, tahun ketika Hungaria bergabung dengan Uni Eropa, puluhan ribu anak muda Hungaria telah mendapatkan manfaat dari Erasmus. Pada tahun 2020, ada 22.000. Dan puluhan ribu anak muda dari Prancis, Spanyol dan Jerman telah datang ke negara ini melalui program ini. Para guru juga ikut ambil bagian. Komisi Eropa juga menangguhkan hingga pemberitahuan lebih lanjut kerja sama lain dengan otoritas Hongaria, seperti program Horizon, yang membiayai proyek penelitian antara universitas-universitas Eropa.

A lire aussi : Makerspace, Program dengan Desain Berpikir ala Pendiri Startup untuk Murid

Pemerintah akan mengusulkan perubahan
Sebagai tanggapan, Viktor Orban menuduh Brussels ingin membalas dendam pada pemuda Hongaria. Tetapi kepala stafnya mengatakan Hongaria siap untuk berkompromi dengan Brussels. Komisi Eropa telah mengatakan selama berbulan-bulan bahwa universitas Hungaria tidak dapat dijalankan oleh politisi partai yang berkuasa, bahwa ada konflik kepentingan yang sangat besar. Pemerintah Orban diperkirakan akan mengusulkan perubahan dalam pengelolaan universitas. Masih harus dilihat apakah perubahan ini akan cukup bagi Brussels.

Apa yang akan terjadi pada mahasiswa asing - terutama mahasiswa Prancis - yang ingin pergi ke Hongaria untuk Erasmus? Mereka yang mengajukan aplikasi mereka sebelum 15 Desember 2022 tidak terpengaruh oleh tindakan ini: mereka akan dapat pergi ke Hongaria tahun ini. Tetapi bagi mereka yang ingin mendaftar pada tahun 2023, hal ini lebih tidak pasti. Di Hongaria, masih ada universitas yang belum diprivatisasi, seperti Elte, universitas terbesar di Budapest. Di sana, Erasmus melanjutkan tanpa masalah. Untuk yang lain, Anda benar-benar perlu memeriksa dengan universitas Anda di Prancis.

Sari Dewi

Sari Dewi adalah seorang jurnalis yang berdedikasi pada isu-isu lingkungan di Indonesia. Ia telah menjelajahi negara ini untuk mendokumentasikan akibat deforestasi, polusi sungai, dan tantangan yang dihadapi oleh masyarakat lokal. Karyanya telah meningkatkan kesadaran publik akan urgensi pelestarian lingkungan dan menginspirasi inisiatif pelestarian di seluruh negara.

Go up