Taliban melarang perempuan mengikuti ujian masuk universitas

28/01/2023

Taliban hari ini melarang siswi-siswi Afghanistan mengikuti ujian masuk universitas, sebulan setelah memveto pendidikan tinggi perempuan di Afghanistan.

"Perlu disebutkan bahwa mahasiswi tidak dapat mendaftar hingga pemberitahuan lebih lanjut," Kementerian Pendidikan Tinggi pemerintah sementara Taliban mengindikasikan dalam sebuah surat yang ditujukan kepada universitas-universitas swasta dan lembaga-lembaga pendidikan tinggi, yang dapat diakses oleh EFE.

A découvrir également : UE menangguhkan program Erasmus di Hongaria di sebagian besar universitas

Setiap "penyimpangan" dari larangan pendidikan tinggi bagi perempuan "akan ditindak sesuai dengan hukum," kata Taliban, yang memerintah negara itu berdasarkan interpretasi ketat terhadap hukum Islam dan secara teratur menerapkan hukuman fisik dan bahkan eksekusi di depan umum.

Klarifikasi ini muncul setelah larangan bagi perempuan di universitas, yang sebelumnya diizinkan, diberlakukan pada bulan Desember, sebuah langkah yang muncul setelah larangan bagi siswa perempuan untuk mengakses pendidikan menengah sejak Taliban berkuasa pada Agustus 2021.

Avez-vous vu cela : 10 Prodi Sepi Peminat ITS di SBMPTN 2022, Bisa Jadi Acuan SNBT

Bulan lalu, perempuan juga dilarang bekerja di lembaga swadaya masyarakat (LSM) dengan dalih banyak karyawan perempuan yang tidak menutup kepala mereka.

Keputusan tersebut mendapat kecaman dari masyarakat internasional dan menyebabkan beberapa LSM menangguhkan program mereka di Afghanistan.

Terlepas dari janji-janji perubahan yang mereka buat ketika mengambil alih kekuasaan, langkah-langkah yang diadopsi oleh Taliban terhadap perempuan Afghanistan semakin mengingatkan kita pada era rezim Taliban pertama (1996-2001), ketika perempuan diturunkan ke pekerjaan rumah tangga, tanpa ada kemungkinan untuk meninggalkan rumah.

Maya Suryanto

Maya Suryanto adalah seorang jurnalis yang penuh gairah yang berasal dari Bandung. Ia telah mengkhususkan diri dalam meliput masalah hak asasi manusia dan ketidakadilan sosial di Indonesia. Maya telah menghabiskan bertahun-tahun untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia, termasuk kasus kerja paksa dan eksploitasi anak. Liputannya yang penuh keberanian telah mengungkap kejahatan tersebut dan berkontribusi dalam meningkatkan kesadaran publik tentang isu-isu penting ini. Sebagai seorang jurnalis yang berkomitmen, Maya terus memberikan suara kepada para korban dan berjuang untuk perubahan positif dalam masyarakat Indonesia.

Go up