Indocement Pastikan Harga Stabil Meski Permintaan Semen Meningkat di NTB

Advertisement

Indocement Pastikan Harga Stabil Meski Permintaan Semen Meningkat di NTB

KATAKNEWS.com
Senin, 13 Mei 2019

BUKBER INDOCEMENT. Senior Corporate Communication PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (Indocement) Rizki Dinihari memberikan keterangan di sela buka puasa bersama Indocement dan awak media massa di Mataram.


MATARAM - Senior Corporate Communication PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk (Indocement) Rizki Dinihari mengatakan, terjadi peningkatan permintaan bahan bahan material bangunan semen di Nusa Tenggara Barat (NTB) pascagempa 2018 lalu.

Menurut Rizki, peningkatan kebutuhan semen terjadi setelah fase masa tanggap darurat beralih pada masa rehabilitasi dan rekonstruksi.

"Pascagempa untuk Semen Tiga Roda cukup sibuk karena memasuki fase rehabilitasi dan rekonstruksi warga mulai membangun kembali rumah dan tentu membutuhkan semen," kata Rizki di sela buka puasa bersama awak media massa, Minggu (12/5) di Mataram.

Rizki menjelaskan, sebagai produsen semen yang memiliki pangsa besar di NTB berkewajiban mendukung fase rehabilitasi dan rekonstruksi dengan menyediakan kebutuhan semen.

Ia menyebutkan peningkatan kebutuhan semen di NTB naik hingga 35 persen sampai 40 persen, dari 35 ton semen per bulan menjadi lebih dari 50 ribu ton semen per bulan pascagempa.

Meski terjadi lonjakan permintaan, Indocement, kata Rizki tetap menjaga ketersediaan semen dan juga harga. Rizki menyampaikan harga semen saat ini tidak mengalami kenaikan yang signifikan yakni sebesar Rp 57 ribu hingga Rp 58 ribu per sak.

"Kami bisa memastikan, baik kami dari produsen maupun rekan kita distributor, kami jaga betul suplai ke pasar," tukasnya.